Pengikut Setiaku, jemput FolloW ^^

Sunday, October 27, 2013

Aku Yang Harus Pergi 2

Scoop 2

Masa seolah-olah perlahan. Orang ramai dihadapan pintu 15 seakan-akan memberi laluan kepada seorang lelaki yang agak tinggi dan berbadan tegap. Lelaki tu berpakaian kemas dengan slack hitam dipadankan dengan kemeja santai bewarna hitam kot labuh bewarna coklat. Tie, glove dan kaca mata hitam melengkapkan pemakaiannya. Dia berjalan dengan penuh gaya dan Julia menatap lelaki itu dengan wajah yang blur. Lelaki itu menghampirinya dan kemudian berhenti disisi Julia lalu dia mengetuk kepala Julia.
 
Kim Ji Hoon a.k.a Khairul Alief
“Cik adik, dok berangan apa lagi?”
“Huh?”
“Julia?...coming or not?”
“Ermm,oh ok…ermm…Khairul Alief?” Julia mengerutkan dahinya apabila Khairul menyerahkan bagasinya kepada Julia. Tangan lelaki itu dimasukkan kedalam poket dan dia berjalan meninggalkan Julia. Julia mengejar.
“Kejap,awak ni Khairul Alief Bin Dato’ Azran ke?”
“Do I look like I’m not Khairul? Take a look?” Khairul berhenti dan menanggalkan kaca mata hitamnya.Wajahnya didekatkan dengan wajah Julia sehingga Julia menjauhkan sedikit tubuhnya.
“Well,saya tak pernah la tengok sedekat ni tapi..yela awak Khairul…” dalam hati ‘baru setahun duduk overseas ada hati speaking dengan aku. Nasib baik aku ni cikgu bahasa inggeris.’
“Then, tunggu apa lagi. Jom..” Khairul berjalan dan beberapa orang peramugari tersengih-sengih kearah Khairul, dia hanya menganggukkan kepala. Julia merenung dari jauh. Tak salah lagi itu Khairul, tapi ada sesuatu  yang lain, pakaian? Cara jalan? Manners? Atau auranya? Apa dengan pakaian tu?
“Are you coming or not?” Khairul mengintai kearah bahunya. Julia menarik bagasi Khairul dan membontoti lelaki itu. Khairul tersenyum, nasib baik dia tidak tersilap orang….
***
Lelaki itu merenung pesanan ringkas yang tidak terlalu ringkas di handphonenya. Panjang sms itu menerangkan bagaimana mengenalpasti orang yang perlu ditemuinya nanti. Seorang peramugari meletakkan mengutip gelas jus yang telah dihidangkan kepada penumpang itu tadi. Lelaki itu mengangguk dan tersenyum.
“Ada apa-apa lagi encik?” Lelaki itu mengangkat tangannya seraya mengangguk menandakan dia ok sahaja. Peramugari itu berjalan laju menuju ke kaunter mereka dan berbisik-bisik. Sampaikan mereka mendarat beberapa pramugari yang turun dari flight yang sama masih bergosip tentang lelaki tersebut.
“Hensemnya, bergaya pulak tu. Aku dengar dia doctor..”
“Kau ni macam baru kerja kat sini. Banyak je penumpang hensem tapi aku suka la yang ni..”
Lelaki itu perasan tentang perbualan mereka namun dia tidak mempedulikan hal itu dan menjawab telefon. “Hello, dah sampai?”
“Baru mendarat, hmm so how is your girl?” Lelaki itu mencapai beg sandangnya dan berjalan keluar untuk mendapatkan bagasinya.
“Sampai saja di ruang menunggu, abang akan nampak dia. Dia akan nampak blur sikit dan mungkin akan duduk jauh dari orang lain, dia bukan suka sangat saya balik ni. Ni pun dia dah call saya banyak kali pasal flight delay…”
Izzat tersenyum. Nasib baik dia dah tengok gambar gadis yang dimaksudkan itu jadi apabila dia ternampak seorang gadis berpakaian pastel menunggu agak jauh dari pintu ketibaan dia tahu itulah Cik Julia. Betul cakap mentinya itu, gadis itu akan terpegun dengan kehadirannya sebab itu lah dia boleh bersetuju dengan perkahwinan mereka tanpa berfikir panjang.
 ***
Didalam kereta Julia hanya senyap. Sesekali dia menjeling kearah Khairul.
“Apa? Ada benda pelik ke kat muka saya?” Julia kembali melihat kehadapan. Pelik. Kali ini Khairul ingin memandu dan pemaduannya nampaknya agak janggal.
“Err,awak sure ke ni boleh bawak kereta? Bila awak ambil lesen?” Julia ragu-ragu.
“Masa kat sana, sama je kan cuma tukar lorong je…” tetapi Khairul agak tidak yakin juga. Pada mulanya okey tetapi sesekali dia tersilap ambil lorong menyebabkan Julia berpaut pada tali pinggang kereta.
“Mana jalan balik rumah?” Khairul bertanya. Julia membulatkan matanya. “Aihh, baru setahun lebih duk sana dah lupa rumah sendiri kat mana?” Julia separuh berbisik. “Err, yelah sebelum ni awak yang bawak kereta. Saya mana ingat sangat jalan, belok kiri ke?” Khairul bijak memberi alasan.
“Eh, bukan kanan la!” Julia menjerit apabila Khairul tiba-tiba menukar signal dan belok kekanan menyebabkan dia hampir bertembung dengan sebuah motorsikal. Khairul akhirnya berhenti di sisi jalan, lama mereka termenung, terkejut agaknya.
“Awak ni gila ke?  Tengok la kiri kanan dulu baru…”
“Saya tak biasa lagi. Nah ambik, awak bawak…” Khairul dengan selamba melemparkan kunci ke tangan Julia. Julia mengeluh. Selalunya Khairul akan melawan bila dia memarahi lelaki itu tapi kali ni mungkin sebab penat dia menurut sahaja.
***
Dirumah Khairul. Dato' Azran dan Pn. Husni menyambut kepulangan mereka dengan tangan yang terbuka. Umi dan Abah Julia juga tiba tidak lama kemudian.
“Haha, bagus la tu tak sia-sia hantar ke overseas dapat juga status doctor ye Khairul?”
Khairul tersenyum. Julia memerhati dari tadi, lelaki ini tidak banyak bercakap selain mengiyakan sahaja apa yang dikatakan oleh kedua ibu bapanya. Khairul sesekali menangkap pandangan Julia, renungan itu dilarikan dan wajah Julia mula merah.
Ishh, kenapa aku malu tengok dia ni? Julia sila sedarkan diri anda!’ Julia berbicara sendirian. Tangannya mengusap pipi sendiri yang merona kemerahan.
“Eh, jemput makan-makan. Semua ni Mama yang masak untuk Khai…kegemaran Khairul, kuih bengkang...!”
“Wahh, import dari Pasar Losong sana ke?” Mereka ketawa beramai-ramai. Khairul kelihatan terkejut, namun dia mengambil sepotong kuih bengkang itu dan memasukkan kedalam mulut. Mamanya memerhati.
“Sedap?” Khairul mengunyah perlahan tapi dari riak wajahnya dia agak tidak menggemari kuih itu. Selepas menelannya dia menghirup air.
“Telur ke bahan dia ni?”
“Yelah, tu yang sedap tu..kan?” Khairul tersengih dan menolak pinggan bengkang itu ketengah semula.“Lah, makan la habis, semua untuk Khairul tu” Ibunya menghulurkan semula namun tangan Khairul menahan.
“Err, tak pelah, Lagipun tak elok makan banyak sangat telur ni. Koata sebiji je sehari. Khairul mintak diri naik ke bilik dulu ye, penat. Assalamualaikum” Khairul sengaja memberi alasan padahal semua itu hanya mitos sahaja, telur tidak membahayakan kesihatan tapi dia sendiri yang muak dengan telur, kerana makanan itu yang dihadapnya selama 15 tahun.
Khairul berdiri dan naik ke tingkat atas. Semua orang terdiam melihat tingkah Khairul namun ia segera dipecahkan oleh Julia.
“haha, sejak dia balik ni memang perangai macam doctor kan?...Kita kena makan dengan sihat ye semua pesakit sekalian!” Julia mengajuk suara Khairul. Komen Julia membuatkan yang lain ketawa dan bersetuju.
“Baguslah tu, bolehlah si Khairul jaga pemakanan kamu berdua ni. Senanglah doctor ada dekat kan?”
“Haha, maaflah. Khairul letih agaknya sebab tu tak berapa berselera. Orang kata sebab peralihan waktu...haa” Dato' Azran mempertahankan anak lelakinya itu. Puan Husni berpuas hati. “Kalau macam tu, bolehlah Julia bawa balik lebih sikit untuk family, nanti auntie bungkuskan ye?”. Julia mengangguk sambil melihat wanita itu berlalu ke dapur.
Mereka ketawa lagi namun Julia perasan ada sesuatu yang pelik, matanya tertumpu kearah bilik dimana Khairul menghilang tadi. Di atas Khairul membuka begnya dan mengeluarkan sekeping gambar. Gelak tawa dibawah membuatkan dia berasa kurang selesa. Dia sentiasa berasa gementar berada di sekeliling orang yang bergelar ibu dan ayah ini. Khairul merebahkan badannya diatas katil King di bilik yang agak besar itu. Jadi inilah bilik Khairul ye? Memang agak keremajaan sikit dengan poster kumpulan Scorpion, almari besar dengan banyak baju t-shirt dari kemeja dan sebuah gitar akustik. Gambar tadi ditatap, kelihatan sepasang suami isteri memangku seorang budak lelaki berusia 5 tahun. Khairul tersenyum dan tanpa dia sedari dia terlelap.
Pn. Husni menyusun pinggan mangkuk diatas meja sarapan manakala En. Hamdan sedang menghirup secawan kopi sambil membaca akhbar hari ini. Khairul berjalan turun dari tingkat atas dengan penuh bersemangat.
“Selamat pagi papa,mama.” Dia mencium pipi Papa dan Mamanya. Pn. Husni terkejut. Jam di dinding menunjukkan pukul 7 pagi.
“Eh, awal kau bangun, selalu selagi tak pukul 10 kau terperuk lagi dalam bilik?” papanya menegur. Khairul menyuapkan sekeping roti bakar kedalam mulut.
“Tak elok anak jantan bangun tengah hari, lagipun saya kena pergi lapor diri di hospital” Khairul membalas. “haa, eloklah tu sedar pun anak mama ni, bila masuk kerja?” “Esok, hari ni saya nak ronda-ronda sini dulu”
“Hmm, eloklah tu.Nanti kau singgah rumah Julia. Dah lama kau tak kesana…” Khairul mengangguk dan mencapai begnya. Kot nipis disarungkan ke tubuhnya. Tanpa disedarinya papa dan mamanya sedang memerhatikan tingkahnya, dari hujung kaki sehingga ke hujung kepala. Khairul mencium tangan kedua ibu bapanya.
“Oh ye, nanti minta tolong clearkan kotak-kotak kat atas ye? Nak buang semua tu” sempat dia berpesan. Hilang saja dari pandangan Pn. Husni melabuhkan duduk di tepi suaminya dan Dato' Azran pula melipat akhbar dan diletakkan di tepi meja. Mata mereka masih memerhatikan kelibat Khairul menghilang dari pintu hadapan.
“Abang, Ani tengok anak kita ni lain macam je sejak dia balik. Khairul ke tu abang? Kenapa dengan ‘saya, saya’. Macam orang luar je”
“Hmm, ntah la, mungkin belajar luar negara dah mengubah dia kot. Tapi abang tengok dari perangai, adab haaa apa pulak dengan kot-kot tu? Mana perginya jeans lusuh ngan t-shirt dia tu?”
Mereka terdiam, memang diakui sejak ketibaan Khairul kelmarin dia mengesan ada satu perubahan yang berlaku. Khairul tak banyak bercakap malah kurang juga dia menyampuk percakapan mereka. Kira mereka mungkin Khairul letih dengan penerbangan yang berjam-jam lamanya tapi kelihatan hari ini anaknya memang begitu.
“Ibu, kotak ini ya yang En. Khairul minta dibuang?”
Pn. Husni mendongak melihat bibiknya mengeluarkan dua buah kotak yang agak berat dari bilik Khairul. “Ada apa kat dalam tu?” Dato' Azran bertanya. “Aneh pak, semuanya barang kegemaran En. Khairul. Baju t-shirt, jeansnya, ada juga buku komik. Ini kalu mahu dibuang beri saja pada saya, biar dikasi pada anak” Bibik itu tersengih namun mengharap. Pn. Husni bergegas melihat isi kotak itu. Memang benar, semua itu barang yang memang Khairul punya dan dia pantang kalau ada yang menyentuhnya. Mata Pn. Husni melihat kearah Dato' Azran dengan penuh tanda tanya, suaminya itu tidak mampu menjawab namun naik ke tingkat atas melihat bilik Khairul. Alangkah terkejutnya bilik itu kelihatan kemas dan tersusun. Kebanyakkan barang Khairul yang dulu masih ada cuma lebih kemas dari biasa.
“Aishh, anak kita ni dah membesar. Baguslah, mungkin sejak bergelar doctor ni makin sedar dia tentang tanggungjawab sebagai seorang anak” Dato' Azran menyedapkan hati isterinya namun dia masih pelik
 

2 comments:

Thanks sudi membaca blog yang tak seberapa ini~

Jangan Segan untuk kritik blog ni, tapi yang membina la ye? BE NICE ^_^

There was an error in this gadget